Pada tanggal 16 Agustus para pemuda membawa Ir Soekarno dan Moh Hatta ke

Pada tanggal 16 Agustus para pemuda membawa Ir Soekarno dan Moh Hatta ke ?

 

Jawaban:

16 Agustus 1945, sekira pukul 03.00 WIB, para pemuda tersebut kemudian menculik Soekarno dan Hatta dari Jakarta ke Rengasdengklok, Karawang. Tujuan penculikan tersebut, salah satunya untuk agar Soekarno dan Hatta tidak terpengaruh dengan Jepang

Penjelasan:

ome Politik Hukum Hankam Humaniora Indeks

Beranda Nasional Humaniora

Mengenang Detik-detik Soekarno-Hatta Diculik ke Rengasdengklok

avatar

Ariedwie Satrio

Senin, 16 Agustus 2021 – 07:28 WIB

Mengenang Detik-detik Soekarno-Hatta Diculik ke Rengasdengklok

Para pemuda meminta Soekarno-Hatta mengumumkan kemerdekaan Indonesia setelah kekalahan Jepang dari sekutu. Foto/ist

 

JAKARTA –

JAKARTA – Dua bom atom yang meluluhlantakkan Hiroshima dan Nagasaki membuat Jepang bertekuk lutut di hadapan sekutu dalam perang Asia Pasifik. Pada 15 Agustus 1945 malam, empat pemuda menggelar pertemuan di Gedung Lembaga Bakteriologi, Jalan Pegangsaan Timur, Jakarta untuk menyikapi kekalahan Jepang tersebut.

 

Dipimpin Chaerul Shaleh, pertemuan yang melibatkan Soekarni, Aidit, Wikana ini menghasilkan kesepakatan bahwa Soekarno dan Hatta mesti mengumumkan kemerdekaan saat itu juga. Mereka juga menginginkan agar kemerdekaan bangsa Indonesia tanpa ada campur tangan dari Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia (PPKI).

 

Pasalnya, golongan muda menilai PPKI merupakan bentukan Jepang. Setelah adanya kesepakatan tersebut, Wikana menemui Soekarno di Jalan Pengangsaan Timur Nomor 56. Wikana menyampaikan desakan dari para pemuda yang menginginkan kemerdekaan saat itu juga.

 

Namun, Soekarno menolak. Soekarno menyatakan tidak bisa melepas tanggung jawab sebagai Ketua PPKI. Setelah mendapat jawaban dari Soekarno, muncullah inisiasi para pemuda untuk menculik Soekarno dan Hatta ke Rengasdengklok.

 

16 Agustus 1945, sekira pukul 03.00 WIB, para pemuda tersebut kemudian menculik Soekarno dan Hatta dari Jakarta ke Rengasdengklok, Karawang. Tujuan penculikan tersebut, salah satunya untuk agar Soekarno dan Hatta tidak terpengaruh dengan Jepang.

BACA:  Buatlah kalimah berita saja​

 

Penculikan terhadap dua tokoh golongan tua tersebut dikomandoi oleh Shodanco Singgih. Di Rengasdengklok, Soekarno dan Hatta kembali didesak oleh para pemuda untuk segera memproklamirkan kemerdekaan. Namun, Soekarno kukuh menolak.

 

Hingga akhirnya, terjadi kesepakatan bahwa kemerdekaan tidak akan ada campur tangan pihak Jepang, asalkan proklamasi dilaksanakan setelah Soekarno berada di Jakarta.

 

Dari hasil kesepakatan tersebut, Ahmad Soebardjo selaku pihak penengah antara golongan tua dan muda kemudian menjemput Soekarno dan Hatta di Rengasdengklok untuk kembali ke Jakarta.

 

Kepada para pemuda, Ahmad Soebardjo meyakini dirinya sebagai jaminan bahwa proklamasi kemerdekaan Indonesia akan dilakukan dengan segera. Ahmad Soebardjo kemudian berhasil membawa Soekarno dan Hatta ke Jakarta.

 

Keesokan harinya, atau tepat pada Jumat, 17 Agustus 1945, Soekarno dan Hatta memproklamirkan kemerdekaan Indonesia di Jalan Pegangsaan Timur